Mendidik Anak Secara Islam

27 02 2009

Menurut perspektif Islam, pendidikan kanak-kanak ialah proses mendidik, mengasuh dan melatih rohani dan jasmani mereka berteraskan nilai-nilai baik yang bersumberkan Al-Quran, Hadis dan pendapat serta pengalaman para ulama. Ia bertujuan melahirkan ” Insan Rabbani” yang beriman, bertakwa dan beramal soleh.

Falsafah pendidikan sebenarnya menekankan aspek rohani dan jasmani, sesuai dengan kejadian manusia itu sendiri yaang terdiri daripada roh dan jasad. Ianya melibatkan beberapa peringkat, bermula dari dalam kandungan sehinggalah ia lahir dan menjadi dewasa.


Membentuk Dunia Kanak-kanak.

Sebelum anak-anak dilahirkan, ibubapa menyediakan tempat yang sesuai untuk membesarkan anak dengan sebaik-baiknya. Ini bermakna dunia kanak-kanak setelah dilahirkan ialah rumah ibubapa itu sendiri. Untuk mencapai kesempurnaan hidup kanak-kanak, ibu-bapa perlu membentuk suasana harmoni dan bercirikan keislaman dalam kehidupan rumahtangga terlebih dahulu.

Jika pasangan suami isteri menghayati nilai-nilai keislaman dalam kehidupan rumahtangganya, mudahlah ia mendidik anak-anaknya dengan benih-benih Islam. Sebaliknya, jika pasangan suami isteri gagal menerapkan nilai-nilai Islam dan mengekalkan kerukunan rumahtangga, sukarlah bagi mereka mentarbiyah anak-anak mengikut acuan dan budaya hidup Islam.

Atas itulah Rasulullah S.A.W mengingatkan bakal-bakal suami agar memilih bakal isteri yang mempunyai kesungguhan dan penghayataan agama, bukan kerana paras rupa, keturunan atau harta semata-mata. Sabda Rasulullah yang bermaksud:

“wanita dikahwini kerana empat perkara, iaitu kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah yang beragama kerana ia menguntungkan kamu(lebih utama)”

Ketika Anak Dalam Kandungan

Proses pendidikan mula berlaku ketika bayi masih berada dalam kandungan ibunya. Pendidikan pada peringkat ini lebih bercorak kerohanian, iaitu:

  1. Bagi ibu-ibu yang mengandung digalakkan supaya memper-banyakkan bacaan Al-Quran terutama surah Yusuf, Mariam, Luqman dan At-Taubah.
  2. Ibu hendaklah sentiasa berdoa kepada Allah S.W.T agar anak yang bakal dilahirkan itu nanti menjadi seorang anak yang soleh, berilmu, beriman, bertakwa dan berakhlak mulia.
  3. Ibu bapa hendaklah mendapat rezeki daripada sumber yang halal supaya benih yang bakal dilahirkan itu nanti datang daripada darah daging yang halal.
  4. Ibu hendaklah makan makanan yang berzat dan sentiasa menjaga kesihatan tubuh badannya. Kebersihan diri hendaklah diutamakan bagi menjamin kesihatan anak-anak dalam kandungan. Faktor kesihatan amat dititik beratkan oleh Islam sehingga Islam memberikan kelonggaran kepada ibu yang mengandung untuk berbuka puasa sekiranya merasakan puasa itu menjejaskan kesihatan diri dan anaknya.
  5. Ketika mengandung, ibu perlulah menyesuaikan diri dengan perubahan perubahan yang berlaku kepada dirinya. Pada waktu begini sememangnya keadaan ibu agak berbeza dari waktu – waktu biasa, terutamanya bagi ibu yang bakal melahirkan anak yang pertama. Mungkin selera makannya hilang, perasaan agak terganggu(sensitif) dan hatinya boleh berdebar-debar kerana bayi dalam kandungannya itu adalah sebahagian daripada dirinya. Ketika ini para suami hendaklah lebih memahami keadaan isteri serta memberi dorongan yang kuat kepadanya

Setelah Anak Dilahirkan

Setelah anak dilahirkan, hendaklah segera diazankan telinga kanannya dan diiqamatkan telinga kirinya.

Abu Rafi meriwayatkan sebuah hadis yang bermaksud:

” Aku melihat sendiri Rasulullah S.A.W mengazankan Hasan B. Ali pada telinganya ketika ia baru dilahirkan oleh Fatimah r.a” (Riwayat Abu Daud dan Termizi)

Sebagai suapan yang pertama, sunat bayi disuapkan dengan manisan seperti madu dan kurma. Abu Musa Al Asyari r.a. dalam sebuah riwayat mengatakan:

“Isteriku melahirkan seorang anak. Bayi itu ku bawa kepada Rasulullah S.A.W.. Baginda menamakannya Ibrahim, kemudiannya disuap dengan buah kurma(yang telah dilumatkan) setelah itu baginda mendoakan keberkatan baginya lalu bayi itu diserahkan kembali kepadaku”. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pada hari ketujuh kelahirannya, ibu bapa disunatkan bersedekah dengan melakukan ibadah aqiqah untuk anaknya. Seekor kambing bagi anak perempuan dan dua ekor kambing bagi anak lelaki. Rambutnya pula sunat dicukur keseluruhannya supaya kepalanya bersih, otaknya cergas dan rambut barunya tumbuh dengan subur dan sihat.

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:

“Setiap anak yang baru dilahirkan bergantung kepada aqiqahnya. Hendaklah diaqiqahkan dengan menyembelih kambing pada hari ke tujuh, diberi nama pada hari itu dan dicukur kepalanya”. ( Riwayat Abu Daud, Termizi dan Nasa)

Bagi ibu yang menyusukan anak, ia perlu makan makanan yang halal, bersih, dan berzat. Ketika menyusukan anak, hatinya hendaklah selalu mendoakan kejayaan anaknya. Ketika hendak tidur, dodoikan (lagukan) dengan kalimah memuji Allah dan Rasulnya seperti nasyid dan sebagainya.

Apabila anak sudah mulai pandai bercakap, hendaklah membiasakannya dengan percakapan yang baik-baik seperti selawat, zikir dan lain-lain perkataan yang seumpamanya.

Umur antara 5 hingga 7 tahun.

Pada peringkat umur antara 5-7 tahun, memerlukan teknik pendidikan yang lebih luas dan menyeluruh. Pengisian antara keperluan rohani dan jasmani perlu didedahkan serentak dan diseimbangkan. Teknik pembelajaran dan pengajaran perlu menggunakan kaedah yang sesuai kerana kanak-kanak biasanya akan belajar(mengikut) berdasarkan pemerhatian iaitu apa yang dilakukan oleh individu disekelilingnya terutama ahli keluarganya.

Menurut pandangan Islam, pada peringkat ini anak-anak wajar didedahkan dengan latihan menulis, membaca, mengira dan berbahasa. Pendidikan yang wajar didedahkan pada peringkat ini ialah bab ibadah dan akhlak. Misalnya kanak-kanak yang baru meningkat umur mumayyiz hendaklah dilatih mendirikan sembahyang. Seterusnya adab-adab yang mulia hendaklah mula diterapkan dalam bentuk latihan amali seperti:

  1. Mendidik anak supaya taat dan beradab kepada kedua ibubapanya; timbulkan kesedaran kepada mereka bahawa pengorbanan ibubapa terhadapnya adalah amat besar dan mereka perlu bersyukur kerana menjadi anak yang masih mempunyai kedua ibubapa. Ini dapat mengeratkan hubungan mesra, rasa kasih sayang antara ahli keluarga.
  2. Mengajar anak supaya taat dan beradab kepada guru dan orang yang lebih tua daripadanya; guru merupakan orang yang bertanggungjawab mendidik dan menyampaikan ilmu manakala orang yang lebih tua adalah orang yang lebih berpengalaman dan berpengetahuan daripadanya.
  3. Mengajar anak bercakap atau bergaul dengan baik; anak-anak hendaklah dilatih bercakap benar, sopan santun dan mengucapkan perkataan yaang baik-baik. Kanak-kanak biasanya begitu sensitif dengan pendengarannya, ia mudah terikut-ikut dengan apa yang didengarnya. Sebab itu jika ibubapa mahu menegur atau memarahi mereka, hendaklah menggunakan bahasa yang paling sopan bukannya dengan bahasa yang kesat, kasar dan keras.
  4. Mengajar anak-anak adab bergaul dengan rakan-rakan; anak-anak harus dinasihatkan agar tidak berbangga atau meninggi diri di hadapan rakan sebayanya, jangan sekali-kali menyakiti atau mengambil hak orang lain .
  5. Mengajar anak adab makan minum yang baik; sifat atau sikap yang tidak sopan seperti gelojoh ketika makan hendaklah ditegah, sebaliknya anak-anak dilatih dulu dengan adab-adab makan seperti mencuci tangan, duduk dengan sopan serta berdoa sebelum dan sesudah makan.
  6. Mengajar anak adab berpakaian; pakaian yang dipilih hendaklah menutup aurat dan bukan untuk menunjuk-nunjuk kepada orang lain.
  7. Mengajar adab dan bangun daripada tidur; sebaiknya hendaklah mengadap qiblat, membersihkan diri sebelum dan selepas bangun daripada tidur.
  8. Mengajar anak adab masuk dan keluar tandas, anak-anak perlu diajar cara membuang air kecil/besar dan cara masuk ke dalam tandas seperti membaca doa, menutup kepala,membelakangkan qiblat dan sebagainya.

Anak-anak merupakan amanah Allah yang perlu dididik dengan sebaiknya sejak ia kecil lagi supaya apabila besar kelak menjadi anak yang soleh dan sentiasa taat kepada kedua ibubapanya. Mereka ibarat kain putih dan ibubapa lah yang berperanan mencorak dan melukiskannya dengan warna-warna menarik yang menjadi amalan dan cara hidup Islam.

sumber

About these ads

Actions

Information

29 responses

10 05 2013
herdi yanto

subhanallah… pelajaran yang sangat bermanfaat… semoga putriku lahir dengan keadaan sehat tdk kurang satu apapun,, amin… papa akan mendidik mu jadi putri yang soleha… terima kasih atas artikel nya… :)

4 02 2013
Afunk

Banyak yang tidak tahu bahwa anak adalah amanah dari Allah. Sehingga mendidik anak secara islami adalah salah satu tugas utama orang tua. Artikel di atas sangat menyejukkan hati. lihat juga http://info.pecelbujayus.com/cara-mendidik-anak-secara-islami.html

23 09 2012
hanafi

assalamu’alaikum wr.wb, saya akui kajian yg anda berikan sangat bgus,sesuai dengan dalil2 dlm quran hadis, namun alangkah baiknya anda menambahkan materi2 yg berhubungan dgn psikologi

4 09 2012
emi

ass .. saya seorang ibu dgn 2 org anak putra dan putri. putri saya berusia 4 th. yg mau saya tanyakan sejak usia brp kah qt hrs mewajibkan jilbab pd anak2?? sejauh yg saya tahu adalah saat mginjak akil baliq. mohon koreksinya. tks. wass

6 08 2012
naila

alhamdullilah……………..terimakasi untuk tulisannya. semoga ilmu mendidik anak ini bermanfaat bagi kami.

21 07 2012
TORI

MENDIDIK ANAK TIDAK LAH GAMPANG SEPERTI YANG KITA BAYANGKAN,KITA HANYA MELAKUKAN APA YANG MENURUT KITA BAIK BAGI SI ANAK, BELUM TENTU ITU BAIK BAGI MEREKA MUNGKIN YANG KITA BERIKAN TIDAK /ATAU BELUM DIBUTUHKAN ANAK NAMUN HANYA UNTUK MENYENANGKAN ANAK YANG SIFATNYA SESAAT (SEPERTI MAINAN YANG ENTAH HARGANYA BERAPA YANG TIDAK SESUAI DENGAN TINGKAT UMUR),KADANG KITA LUPA APA YANG SEMESTINYA YANG ANAK KITA DAPATKAN DARI KITA,KITA LUPA MEMBERIKANNYA SEPERTI BELAIAN DAN PERHATIAN YANG KALAU DIHITUNG DENGAN MATERI TIDAK SEBERAPANYA NAMUN BESAR DAMPAKNYA PADA SIANAK SAMPAI IA BERKEMBANG DAN TUMBUH DEWASA.YANG MANA KASIH DAN SAYANG SERTA PERHATIAN ORANG TUA PADA DIRINYA AMATLAH BESAR SEHINGGA MENTAL ANAK AKAN MENJADI KUAT TERPATRI DIDALAM SANUBARINYA.SERTA DOA ORANGTUA YANG MENGIRINGI SIANAK KEMANAPUN IA BERADA

11 06 2012
jadilah bijaksana

tambahan, ajak anak anda untuk Shaum senin kamis

5 05 2012
Amaliatul khasanah

Mudah2an qt bisa menjadi ortu yg menjadi suri tauladan bg putra putri qt amien….

16 10 2011
yuni

alhamdulilah .saya jadi malu ternyata saya masih jauh.masih harus terus namah ilmu .mungkin bisa dimuat tips menjadi ibu yang sabar.susah bgt.trimasih

9 03 2012
sitimujahida

Alhamdulillah mudah-mudahan saja dengan teori pendidikan anak dalam pendekatan islam bs kita realisasikan utamanaya pada ibu-ibu rumah tangga,meskipun mendididk anaka bukanlah hal yang mudah tetapi yg paling penting adalah bgmana para orang tua memberikan contoh pada anak-anaknya bgmana berakhlak yg baik,mudah kt semua bs menjadi teladan bagi anak kita semuay………..amin….amin…amin

4 10 2011
Damayanti Pristyan Nugroho

alhamdulilah. sukron tuk tips2 yang diberikan jadi nambah neh ilmunya.
kebetulan saya sedang hamil n insyaallah dalam wkt dekat akan melahirkan seorang anak. semoga kami diberikan keturunan yang baik, sholeh or sholehah. amiin y rob!

29 08 2011
cis

nambah waasan mas, nuhun ah

8 08 2011
rahma raffy

terima kasuh ini ilmu yg sangat berguna buat saya,untuk lebih waspada dalam mendidik ank,,,,

21 06 2011
asuransitabungan

Alhamdulillah jadi menambah wawasan…Terima kasih infonya…

2 06 2011
fikri

Tulisan ini sangat bermanfaat bagi kami, terima kasih.

26 05 2011
punung

artikel yang bagus,saya setuju,masukan buat saya,t kasih

16 05 2011
roa

numpang link ya sis, kesalahan2 dalam mendidik anak :D
http://pernikmuslim.com/kesalahan-dalam-mendidik-anak-p-741.html

24 02 2011
umiabie

informasi yang sanagt bermanfaat. terima kasih..

12 02 2011
Usaha Sukses

makasih atas ilmunya..

9 02 2011
aba

MasyaAllah .. ternyata memang susah mendidik anak menginjak remaja. Udah tahu macem2 … warnet… wih.. gmn caranya

29 05 2012
jaja jumaat

amin mudah mudahan dikabulkan ALLOH

10 01 2011
imroatulqodri

ya allah..berikanlah kami para ibu kesabaran mendidik titipanMu..amanah untuk kami..ingatkanlah kami para orangtua jika lalai menanamkan perilaku islam dalam mendidik aqidah dan aklak anak-anak kami..amin..

jwb: amien ya Allah

14 08 2010
Iman Sulaiman

Terimakasih Atas Informasinya

19 06 2010
software download serial

makasi atas infonya

4 05 2010
umm zahra

masyaallah,orang tua mana di dunia ini yg tdk mau mempunyai anak yg sholeh n shaleha…tp semua tergantung dr cara orang tua mendidik anak anak nya.

1 02 2010
hary s

Subhanallah artikel yang bagus di kopi ya ….. hehehehehe jazakumullah

16 07 2009
Lise

wah..artikelnya bagus banget..bermanfaat bagi yang membaca

3 03 2009
guskar

oom, keponakanku si “matahari” sdh bisa apa sekarang?
ntar anak umur 7 ke atas, sdh jarang ada “lucu-lucunya”… sbg orang tua kita akan diuji kesabaran kita, karena anak mulai bandel dan tingkahnya sering “menjengkelkan” dan tanpa sadar kita akan memarahinya. Tp aneh, nanti malamnya ketika anak kita tidur terlelap, terlihat wajah tanpa dosa, kita memandangnya akan keluar air mata, menyesali kenapa siang tadi kita marah kepadanya.

jwb: om guskar, terima kasih atas perhatiannya. Namanya Adara Kaila Nareswari, baru berumur satu minggu sampai hari ini. Mungkin bersamaan dengan besarnya sang “matahari”, saya juga akan bertambah dewasa dan bertambah pula pelajaran-pelajaran hidup buat saya. Yang jelas saat ini saya pengennya cepet pulang kantor terus gendong si kecil. Heh… maklum anak pertama. Mohon do’anya ya om!

28 02 2009
YaNoWa

waw…ini sangat bagus nih buat perkembangan anak soalnya agama itu penting buat semua anak.

jwb: terima kasih. isi website Anda jauh lebih bagus. salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: